Evaluasi

Setelah kita membahas adanya empat pandangan yg berbeda ttg kerajaan seribu tahun, maka kini kita ingin membahas keempat pandangan tersebut secara singkat dan mencoba mengambil kesimpulan penutup.
1. Premillenium Dispensasional dan Historis sama-sama berpendapat bahwa kerajaan 1000 tahun yang ditulis pada Wahyu 20 adalah sungguh-sungguh terjadi di dunia ini. Sebelum masa ini, Kristus akan datang dan akan memerintah bersama-sama orang percaya selama 1000 tahun di bumi ini. Perbedaan kedua kelompok ini adalah adanya masa pengangkatan (rapture) pada Premillenium Dispensasional, sedangkan pada Premillenium Historis hal itu tidak ada.
2. Premillenium Dispensasional dan Historis berpendapat adanya lebih dari satu kebangkitan orang mati. Mereka juga berpendapat bahwa kedatangan Kristus yang kedua tidak sama dengan penghakiman terakhir, karena Kristus masih harus memerintah di bumi selama 1000 tahun. Kemudian barulah terjadi penghakiman terakhir dan terbentuknya bumi baru.
3. Postmillenium dan Amillenium sama-sama berpendapat bahwa kerajaan 1000 tahun sedang dialami saat ini. Namun ada perbedaan dalam kedua kelompok ini. Amillenium melihat kerajaan 1000 tahun identik dengan era gereja, sedangkan Postmillenium melihat adanya periode perpanjangan pada millenium tersebut, jadi tidak sama dengan era gereja.
4. Baik Postmillenium maupun Amillenium sama-sama berpendapat bahwa kedatangan Kristus yang kedua akan disertai dengan kebangkitan semua orang mati (general resurrection) dan penghakiman terakhir. Jadi, kebangkitan orang mati merupakan peristiwa tunggal yang hanya terjadi satu kali saja.
5. Setelah melihat keempat pandangan tersebut, pandangan mana yang berdasarkan Alkitab? Pertanyaan ini sengaja kita berikan untuk menunjukkan bahwa kata "berdasarkan Alkitab" tidak menjamin kebenaran Alkitab. Mengapa? Karena keempat pandangan tersebut di atas mengaku berdasarkan Alkitab. Sebagai contoh, kelompok Dispensasional mengaku dirinya Alkitabiah dan menuduh yang lain tidak Alkitabiah. Padahal, mereka ini menafsir Alkitab secara harfiah, serta sering bersifat spekulatif.

Page 4 of 4